Tubuh Menyimpan Emosi - Di Mana Anda Menyimpan Emosi Anda?

 Tubuh Menyimpan Emosi - Di Mana Anda Menyimpan Emosi Anda?

Michael Sparks

Tubuh menyimpan emosi - di mana Anda menyimpan emosi Anda? Mengubur emosi kita bisa berbahaya bagi kesehatan kita, karena kita menyimpan masalah kita di dalam jaringan tubuh kita. Valerie Teh, praktisi kesehatan di House of Wisdom, menjelaskan apa yang dimaksud dengan menyimpan energi emosi yang belum diproses di lima bagian tubuh yang berbeda...

Tubuh menyimpan emosi

Mengapa kita menyimpan emosi di dalam tubuh?

Ada semakin banyak bukti dalam komunitas ilmiah yang mendukung apa yang telah diketahui oleh tradisi penyembuhan kuno selama ini, yaitu bahwa tubuh menyimpan emosi. Tubuh, pikiran, dan pengalaman kita tentang dunia semuanya saling terkait erat. Pikirkan tentang saat terakhir kali Anda marah, dan arahkan perhatian Anda pada pengalaman fisik Anda terhadap emosi tersebut. Kemungkinan besar Anda mengertakkan gigi,mengencangkan rahang, mengerutkan alis, dan mengepalkan tangan, baik secara sadar maupun tidak sadar.

Sekarang, lemparkan ingatan Anda kembali ke saat Anda mengalami kesedihan. Tubuh bagian atas Anda mungkin runtuh ke depan dan ke dalam. Mungkin Anda ingat ruang di sekitar bagian depan atas dada Anda terasa sangat kecil. Jika Anda menangis, Anda mungkin ingat rasa sesak di tenggorokan dan dada, dan kejang paru-paru yang tidak beraturan saat air mata jatuh.

Emosi yang kuat ini, dan begitu banyak emosi lainnya - termasuk pengalaman traumatis - dirasakan dan diekspresikan dalam tubuh dengan cara yang tidak dapat disangkal secara fisik. Emosi ini juga dapat terperangkap di dalam tubuh, karena kita sering kali disosialisasikan untuk menekan perasaan kita, menelan kata-kata kita, menahan kemarahan dan kesedihan, dan tidak memprioritaskan kebutuhan kita akan kesenangan. Alih-alih membiarkan emosi, yang merupakan energi yang mengalir, mengalirmelalui tubuh kita, kita akhirnya menumpuknya di bagian tubuh tertentu, yang kemudian dapat bermanifestasi dalam ketidaknyamanan fisik dan penyakit.

Tubuh menyimpan emosi di area yang berbeda

Apa artinya jika tubuh menyimpan emosi di tempat-tempat ini:

Rahang

Emosi kemarahan dan kebencian sering kali tersimpan di rahang dan sekitar mulut. Jika Anda sering mengalami sakit tenggorokan, sariawan, atau menggemeretakkan gigi di malam hari, ini bisa jadi pertanda bahwa ada kelebihan energi yang terlalu aktif atau stagnan di bagian tubuh Anda.

Bagaimana cara melepaskan emosi di Rahang

Cara cepat dan sederhana untuk membuka ketegangan dari rahang adalah dengan mensimulasikan tindakan menguap - buka rahang Anda selebar mungkin dan tarik napas dalam-dalam, jaga agar mulut tetap terbuka saat Anda menghembuskan napas, mungkin menghubungkan pita suara untuk mengeluarkan suara saat Anda menghela napas. Anda bisa melakukan ini kapan pun Anda merasakan ketegangan di ruang rahang, baik saat Anda check-in sebelum melakukan latihan perawatan diri, atau segera setelah latihan.konfrontasi atau situasi stres yang tinggi.

Jika rasa sakit berada di sekitar pelipis dan sendi temporomandibular (titik di mana tulang rahang Anda terhubung ke tengkorak), cobalah pijat sendiri yang dimulai dari pelipis, lalu turunkan ke tepi bawah garis rahang dengan ibu jari dan jari telunjuk.

Leher

Ruang di sekitar leher dan tenggorokan kita sangat terkait dengan komunikasi dan ekspresi diri. Berhubungan dengan cakra kelima dalam aliran pemikiran Tantra, banyak orang menahan ketegangan di sini, setelah menahan lidah dan menelan apa yang ingin mereka ungkapkan sebagai pola perilaku jangka panjang, dan mungkin merasa terganggu dalam kemampuan mereka untuk berbicara untuk diri mereka sendiri. Ketidakseimbangan juga dapatbermanifestasi dalam masalah tiroid, kelenjar bengkak, dan nyeri leher kronis.

Cara melepaskan emosi di Leher

Untuk meringankan dan menyeimbangkan kembali area ini, undanglah gerakan bebas dan penuh ke dalam ruang di sekitar leher Anda, bergeraklah dengan cukup lambat agar Anda tetap sadar akan sensasi dan suara yang mungkin muncul. Menarik dan membuang napas dari mulut saat Anda melakukan hal ini juga dapat membantu mengalihkan energi yang tertahan lebih dalam di tenggorokan. Saya sering memulai sesi gerakan atau meditasi dengan latihan ini, bergerak dari leherke tengah dan punggung bawah untuk melepaskan energi yang terjebak dari tulang belakang dan sistem saraf pusat.

Bahu

Sementara banyak masalah bahu di zaman modern muncul dari postur tubuh yang tidak sehat (apakah kepala bahu Anda secara pasif merosot ke depan telinga saat Anda membaca ini?), bahu yang kencang dan nyeri dapat mencerminkan bahwa Anda saat ini memiliki beban yang terlalu berat, atau bahwa Anda pernah mengalami luka dan patah hati, dan secara tidak sadar mencoba membentuk pelindung di bagian depan tubuh Anda sebagai perlindungan.

Cara melepaskan emosi di Bahu

Untuk memproses emosi yang tertahan atau berlebihan di bahu, tarik napas dalam-dalam dan secara aktif mengangkat bahu ke arah telinga Anda, mungkin meremas setiap kepala bahu dengan tangan yang berlawanan. Rasakan ketidaknyamanan saat Anda mengundang ketegangan yang lebih besar dan muatan energi ke bagian tubuh Anda, dan tahan di sini selama mungkin. Saat Anda siap, buang napas dan lembutkan bahu dan lengan Anda, rasakankelebihan energi mengalir keluar dan menyapu seluruh tubuh Anda. Ulangi beberapa kali sesuai kebutuhan.

Dada

Dada dan ruang di sekitar jantung kita adalah tempat yang sangat kuat dalam tubuh kita. Dalam tradisi medis tradisional Cina dan Jepang, ini adalah tempat energi langit dan bumi bergabung, sementara itu menyatukan ruang diri fisik dan spiritual kita dalam sistem cakra Tantra. Area ini sering kali berhubungan dengan perasaan cinta, kesedihan, dan depresi yang kuat; ketika tegang, tersumbat, atau sakit, ketidakseimbangan dalamruang jantung dada dapat menyebabkan hasil kesehatan mental yang buruk atau bahkan kondisi jantung.

Lihat juga: Apa itu Upacara Kambo

Cara melepaskan emosi di Dada

Teknik pernapasan yang mendasari banyak praktik kesehatan adalah Nafas Ujjayi yoga. Melebarkan tulang rusuk bagian samping sambil mengundang napas masuk, dan melembutkan tulang rusuk bagian samping sambil merilekskan napas keluar, dapat menjadi cara yang lembut namun transformatif untuk membuka ruang-ruang di sekeliling tulang rusuk, jantung, dan paru-paru kita. Ini merupakan komponen kunci dari Inner Axis, sebuah praktik keseimbangan Hatha Yoga dan Qigong yang saya bagikanyang secara khusus menargetkan stres, kecemasan, dan depresi.

Ketika belajar bernapas dengan cara ini, akan sangat membantu jika Anda meletakkan tangan Anda di sekitar sisi tulang rusuk Anda sehingga Anda dapat merasakan ekspansi dan kontraksi pada setiap tarikan napas. Napas ini dapat dipraktikkan dengan mulut terbuka (untuk pemula, bayangkanlah seperti Anda sedang mengembuskan napas ke cermin saat Anda mengembuskan napas, lalu membalikkan hal tersebut saat Anda menarik napas) atau tertutup.

Pinggul

Kesenangan, kreativitas, dan frustrasi, terutama yang berkaitan dengan seksualitas dan hubungan, adalah emosi yang sering kali berhubungan dengan pinggul dan area panggul kita. Kekakuan pada pinggul, atau terputusnya hubungan dengan dasar panggul, dapat menjadi tanda bahwa Anda merasa tidak terinspirasi dalam suatu bidang kehidupan Anda - dalam cinta, karier, atau bahwa Anda mungkin terlambat untuk melakukan check-in dengan gerai-gerai kreatif Anda.

Cara melepaskan emosi di Pinggul

Untuk secara fisik mengundang pembukaan ke dalam ruang di sekitar pinggul dan paha bagian dalam, cobalah variasi Baddha Konasana - Cobbler's Pose - pose yang mudah diakses dan membumi yang sering saya lakukan ke dalam sesi Yin Yoga. Dari posisi duduk atau berbaring, dekatkan kedua telapak kaki dan biarkan lutut jatuh ke samping. Kaki Anda sedekat mungkin atau sejauh mungkin dengan pinggul Andanyaman di tubuh Anda, dan Anda dapat menopang lutut dengan buku, balok atau selimut yang dilipat jika diperlukan. Tetaplah selama 10+ tarikan napas yang dalam dan perlahan, kirimkan kesadaran Anda ke dasar panggul Anda saat ia mendatar dengan setiap tarikan napas, dan rileks dengan setiap hembusan napas.

Lihat juga: Malaikat Nomor 0: Makna, Signifikansi, Manifestasi, Uang, Api Kembar Dan Cinta

Valerie mengajar kelas-kelas Inner Axis yang bersifat restoratif, Integrative Breathwork dan Meditasi Suara di House of Wisdom.

Suka dengan artikel ini tentang Tubuh Menyimpan Emosi - Di Mana Anda Menyimpan Emosi Anda? Dengarkan podcast kami bersama Steph Reynolds dan Luca Maggiora - para pendiri House of Wisdom.

Dapatkan jadwal DOSE mingguan Anda di sini: DAFTAR UNTUK MENDAPATKAN BULETIN KAMI

Dapatkah emosi disimpan di dalam tubuh?

Ya, emosi dapat tersimpan di dalam tubuh dan dapat bermanifestasi sebagai sensasi fisik atau rasa sakit.

Bagaimana emosi tersimpan di dalam tubuh?

Emosi dapat tersimpan di dalam tubuh melalui pengalaman, trauma, stres, dan pola gerakan dan postur tubuh.

Apa saja area umum tempat emosi disimpan dalam tubuh?

Beberapa area umum di mana emosi disimpan di dalam tubuh termasuk leher, bahu, punggung, pinggul, dan perut.

Apa saja teknik untuk melepaskan emosi yang tersimpan dalam tubuh?

Beberapa teknik untuk melepaskan emosi yang tersimpan di dalam tubuh termasuk latihan kesadaran, olah tubuh, terapi, dan terapi gerakan seperti yoga atau tarian.

Di mana trauma disimpan dalam bagan tubuh?

Trauma dapat tersimpan di dalam tubuh, menyebabkan gejala fisik dan emosional. Bagan ini menunjukkan area-area umum yang dapat menjadi tempat penyimpanan trauma, seperti rahang, leher, dan pinggul. Melatih kesadaran dan mencari terapi dapat membantu melepaskan trauma yang tersimpan.

Di mana kesedihan tersimpan di dalam tubuh?

Kesedihan dapat tersimpan di berbagai bagian tubuh, seperti jantung, paru-paru, tenggorokan, dan perut. Orang juga dapat mengalami sensasi fisik seperti rasa berat di dada atau sesak di tenggorokan saat mengalami kesedihan.

Michael Sparks

Jeremy Cruz, juga dikenal sebagai Michael Sparks, adalah seorang penulis serba bisa yang mendedikasikan hidupnya untuk berbagi keahlian dan pengetahuannya di berbagai bidang. Dengan semangat untuk kebugaran, kesehatan, makanan, dan minuman, dia bertujuan untuk memberdayakan individu untuk menjalani kehidupan terbaik mereka melalui gaya hidup yang seimbang dan bergizi.Jeremy tidak hanya penggemar kebugaran tetapi juga ahli gizi bersertifikat, memastikan bahwa saran dan rekomendasinya didasarkan pada landasan keahlian dan pemahaman ilmiah yang kuat. Dia percaya bahwa kesehatan sejati dicapai melalui pendekatan holistik, tidak hanya mencakup kebugaran fisik tetapi juga kesehatan mental dan spiritual.Sebagai seorang pencari spiritual, Jeremy mengeksplorasi praktik spiritual yang berbeda dari seluruh dunia dan membagikan pengalaman dan wawasannya di blognya. Dia percaya bahwa pikiran dan jiwa sama pentingnya dengan tubuh dalam mencapai kesehatan dan kebahagiaan secara keseluruhan.Selain dedikasinya pada kebugaran dan spiritualitas, Jeremy sangat tertarik pada kecantikan dan perawatan kulit. Dia mengeksplorasi tren terbaru dalam industri kecantikan dan menawarkan tip dan saran praktis untuk menjaga kesehatan kulit dan meningkatkan kecantikan alami.Keinginan Jeremy akan petualangan dan penjelajahan tercermin dalam kecintaannya pada perjalanan. Dia percaya bahwa bepergian memungkinkan kita memperluas wawasan, merangkul budaya yang berbeda, dan mempelajari pelajaran hidup yang berhargasepanjang jalan. Melalui blognya, Jeremy membagikan tips perjalanan, rekomendasi, dan kisah inspiratif yang akan mengobarkan semangat berkelana di kalangan pembacanya.Dengan hasrat untuk menulis dan kekayaan pengetahuan di berbagai bidang, Jeremy Cruz, atau Michael Sparks, adalah penulis utama bagi siapa saja yang mencari inspirasi, saran praktis, dan pendekatan holistik untuk berbagai aspek kehidupan. Melalui blog dan situs webnya, dia berusaha untuk menciptakan komunitas di mana individu dapat berkumpul untuk saling mendukung dan memotivasi dalam perjalanan mereka menuju kesehatan dan penemuan diri.